Terjemahkan Blog Ini

Headlines News :
Diberdayakan oleh Blogger.

Pengikut

Mengenai Saya

Foto saya
Saya adalah saya. Bukan ayah saya. Bukan pula anak saya. Saya jangan dihargai karena 'pangkat' ayah saya. Saya juga jangan 'disamakan' dengan anak saya. Akuilah saya apa adanya.

Selamat Datang di Blog Saya, Ahlan Wa Sahlan Bihudzurikum.

Semoga blog ini bermanfaat untuk Anda. Apa hal positif dari Blog ini beritahu teman. Jika ada ada yang kurang beritahu saya agar saya bisa memperbaikinya. Boleh Copas asalkan mencantumkan alamat blog ini. Jazakumullah
Saya sangat berterima kasih Anda sudah berkunjung ke blog saya. Lebih berterima kasih lagi jika Anda meninggalkan komentar pada postingan saya baik berupa koreksi, persetujuan, maupun tambahan ilmu buat saya.
Jika Anda merasa puas dengan blog ini tolong beritahu teman atau saudara agar blog ini bisa lebih dikenal luas dan anda pun Insya' Alloh akan mendapatkan pahala karena menyebarkan kebaikan. Tetapi jika Anda tidak puas tolong beritahu saya. Maturnuwun. Terimakasih. Jazakumulloh khoiral jaza'

TAFSIRAN SEMBRONO MINARDI MURSYID

Tanpa sengaja saya mendengarkan siaran radio YATAIN (lebih tepat diartikan sebagai: Yayasan Taklid Ingkar Nabi) pada gelombang 89.3 FM yang berisi kajian Drs. Minardi Mursyid sebagai guru tunggal spiritual YATAIN. Bagi pembaca (khusus masyarakat Solo dan sekitarnya) yang belum pernah mendengarkan siaran radio ini silahkan putar di gelombang 89.3 FM. Namun yang perlu diingat, Anda harus tetap kritis ketika mendengarkan kata-kata Mbah Min di sini. Jangan terima mentah-mentah apa kata-kata Mbah Min, tanyakanlah kepada orang-orang yang berilmu atau bacalah kitab-kitab tafsir yang mu’tabar. Karena jika tidak, maka anda pun bisa jadi akan ikut untuk menjadi pengingkar Sunnah Nabi SAW. Kalau sudah begini, maka kelak Anda tidak akan menerima syafaat dari beliau di Yaumil Qiyamah.
Sebenarnya saya sudah lama diberitahu tentang radio Yatain ini oleh mas Eko (aktivis Yatain) dan diminta untuk mendengarkan radio ini agar pemahaman saya tentang Yatain bisa merubah dan menerima pendapat Mbah Min. Tetapi yang terjadi justru sebaliknya, semakin saya mendengarkan siaran Yatain, maka saya semakin yakin bahwa mereka memang baru tersesat sebagaimana kata Nabi. Karena bagaimanapun Nabi adalah orang yang paling tahu dengan tafsir al-Qur’an. Tetapi mengapa justru yang menafsirkan adalah Mbah Min dengan akalnya sendiri?
Honestly, memang ada beberapa pendapat Mbah Min yang bisa diterima secara syar’i. Karena meskipun ia membuang hadits tetapi ada juga tafsiran yang tidak bertentangan dengan kaidah tafsir. Tetapi sebagian besar yang disampaikan jelas bertentangan dengan hadits karena hanya melihat ayat secara kasat mata. Ia sama sekali tidak melihat bagaimana asbabun nuzul ayat tersebut, apalagi melihat hadits yang berkaitan dengan ayat. 
Nah salah satu tafsiran Mbah Min yang sembrono dan sangat tendensius adalah ketika ia menafsirkan QS 3:78 yang artinya:
“Sesungguhnya di antara mereka ada segolongan yang memutar-mutar lidahnya membaca Al Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebagian dari Al Kitab, padahal ia bukan dari Al Kitab dan mereka mengatakan: "Ia (yang dibaca itu datang) dari sisi Allah", padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah, sedang mereka mengetahui.” (Ali Imran: 78).
Menurut Mbah Min, ayat ini menegaskan bahwa ada segolongan orang yang menulis kitab dengan tangan mereka sendiri (mengarang) dan mengatakan bahwa ini adalah dari Alloh. Mbah Min mengatakan bahwa mereka yang dimaksud dalam ayat ini adalah para penulis hadits. Inilah tafsir Mbah Min yang sangat tendensius. Dengan tafsirannya ini ia ingin mengajak kelompoknya untuk membenci para ahlus sunnah yang berpegang teguh pada al-Qur’an dan Sunnah.
Sekarang kita lihat bagaimana para mufassir menafsirkan ayat ini.
At-Thabary mengatakan: “Kata ‘minhum’ (mereka) dalam ayat tersebut adalah Ahlul Kitab (orang-orang Nashrani).
Tafsir Ibnu Katsir mengatakan bahwa ‘minhum’ di sini adalah orang-orang Yahudi.
Tafsir al-Maraghi lebih jelas mengatakan: “Mereka dalam ayat ini adalah ulama2 Yahudi yang berada di sekitar Madinah, serta orang yang mengikuti dan berjalan di jalan mereka. Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, bahwa golongan (fariqan) itu merupakan orang2 Yahudi yang datang kepada Ka’ab ibnul Asyraf, yang dikenal sangat memusuhi Rasulullah SAW, banyak menyakiti, dan sering menghasutnya. Mereka merubah Taurat, kemudian menulis al-Kitab yang mengganti sifat Nabi SAW. Dan, Bani Quraidhah mengambifl apa yang mereka tulis, kemudian mencampuradukkannya dengan kitab yang ada pada mereka. Dan, mereka ketika membacanya memutarbalikkan bacaannya sampai orang-orang menduga bahwa itu dari Taurat.
Penafsiran ‘minhum’ dengan Yahudi sejalan dengan ayat di surah an-Nisa’ ayat 46 yang artinya:
“Yaitu orang-orang Yahudi, mereka merubah perkataan dari tempat-tempatnya. Mereka berkata: "Kami mendengar", tetapi kami tidak mau menurutinya. Dan (mereka mengatakan pula): "Dengarlah" sedang kamu sebenarnya tidak mendengar apa-apa. Dan (mereka mengatakan): "Raa`ina", dengan memutar-mutar lidahnya dan mencela agama. Sekiranya mereka mengatakan: "Kami mendengar dan patuh, dan dengarlah, dan perhatikanlah kami", tentulah itu lebih baik bagi mereka dan lebih tepat, akan tetapi Allah mengutuk mereka, karena kekafiran mereka. Mereka tidak beriman kecuali iman yang sangat tipis.”
Lebih jelas lagi bahwa kata ‘minhum’ di sini adalah benar-benar yang dimaksud adalah orang-orang Yahudi adalah surah al-Baqarah: 79 yang artinya:
“Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis Al Kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya: "Ini dari Allah", (dengan maksud) untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan besarlah bagi mereka, akibat dari apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan besarlah bagi mereka, akibat dari apa yang mereka kerjakan.” (al-Baqarah: 79)
Ayat ini adalah rangkaian ayat yang bercerita tentang sifat jeleknya kaumnya Nabi Musa (orang-orang Yahudi) dari ayat sebelumnya yakni yang ke-67. Jadi adalah mengada-ada (alias berbohong) jika Mbah Min mengartikan ‘minhum’ sebagai orang-orang yang menulis hadits. Kalau benar kata Mbah Min, lalu ketika ayat ini diturunkan kepada Nabi saat itu apakah juga ‘minhum’ berarti orang-orang yang menulis hadits? Padahal saat itu hadits belum ditulis jadi sebuah kitab? Demikianlah telah jelas kesesatan mereka yang menafsirkan ayat dengan akalnya, dengan nafsunya dan tidak dengan petunjuk Rasul. Mudah-mudahan Alloh memberi hidayah kepada mereka. Amin. Amin. Amin. By: guruGO.blogspot.com
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Guru GO! - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger