Terjemahkan Blog Ini

Headlines News :
Home » , , , » ADU CEPAT DENGAN TELEVISI

ADU CEPAT DENGAN TELEVISI

Written By Guru GO on 02 Desember 2012 | 10.28



Oleh: Muhsin Suny M.[i]
Sejak menikah, kami sudah sepakat untuk tidak memasukkan televisi ke dalam rumah tangga kami. Alhamdulillah program ini mampu berjalan selama delapan tahun tanpa hambatan sama sekali. Namun, sejak kepindahan kami ke rumah dan lingkungan baru, mulai timbul masalah dengan anak-anak kami. Si sulung (perempuan) yang sudah kelas 1 SD memiliki hobi baru: menonton televisi di rumah tetangga. Jika sudah menonton, ia bisa menghabiskan waktu berjam-jam di rumah tetangga. Satu hal yang sangat membuat kami khawatir. Pertama, kami tidak bisa mengontrol tontonan apa saja yang dikonsumsi oleh anak kami tersebut. Kedua, kami takut akan terjadi sesuatu pada anak kami karena berada di rumah orang lain. Mengingat ada sekian kejadian pelecehan anak di bawah umur yang dilakukan oleh tetangga sendiri.
         Kami pun memulai berdiskusi. Istri menghendaki untuk mengakhiri saja program rumah tanpa televisi ini. Sedang saya tetap bersikukuh dan istiqomah untuk meneruskan program ini: tidak menyediakan televisi di rumah. Istri beralasan sejak anak kami hobi main ke rumah tetangga, ia merasa kehilangan anak dan selalu was-was dengan keamanan anak. Adanya televisi di rumah menurutnya  akan lebih aman karena ia bisa mengontrol tontonan anak-anak dan tidak khawatir terjadi sesuatu dengan mereka.
Adapun saya beralasan, tidak ada jaminan orangtua selalu bisa mengontrol tontonan televisi anak-anak. Jangankan televisi yang siarannya tidak ada matinya, film-film yang sudah saya sediakan untuk anak-anak di komputer pun, istri amat jarang menemani mereka menonton. Jadi saya pesismis jika ia kelak mau menemani dan sekaligus mengarahkan tontonan anak-anak. Kebanyakan orangtua punya kesibukan sendiri yang biasanya sangat jauh dari dunia anak-anak. Maka saya pun bertekad akan semakin memperbanyak film-film yang aman untuk anak-anak saya di komputer.
Saya pun memulai untuk adu cepat dengan program-program televisi. Berbagai usaha saya lakukan: download film-film dari internet, membeli saat ada Islamic book fair, pinjam dari teman-teman, dan mencari di rental film. Saya pun disibukkan dengan kegiatan baru: menonton terlebih dahulu film yang akan saya suguhkan untuk anak-anak saya. Jika ada adegan atau percakapan yang tidak layak tonton langsung saya potong dengan software pemotong film. Namun saya juga pernah harus membuang sekian gigabyte film yang berhari-hari saya download karena terlalu banyak negatifnya bagi anak sehingga susah dipotong. Pengalaman saya, ternyata tidak semua film yang ditujukan untuk anak, aman untuk dikonsumsi. Bahkan film yang masuk kategori religi sekalipun tidak ada jaminan aman dikonsumsi anak. Ambil contoh film Sang Pencerah.
Memang secara umum film Sang Pencerah cukup aman dikonsumsi oleh keluarga berbagai umur, akan tetapi di pertengahan film ada dialog yang diucapkan oleh Sujiwo Tejo yang menurut saya sangat kasar:
“Hahaha mendalami Islam? Berapa banyak kyai-kyai di Kauman itu yang pergi ke Mekah, sekali dua kali bahkan tiga kali pergi ke Mekkah tetapi tetap guoblok soal agama. Guoblok!!! Kalau kamu pergi ke Mekah tetapi tidak membawa perubahan apa-apa, malah semakin tunduk dengan ngarso dalem, apa bedamu dengan kyai-kyai majnun di Kauman itu! Apa?!” (DVD Film Sang Pencerah. File VTS_02_1.VOB pada menit ke 07:43 sampai 08:35)
Sejak menonton film tersebut, anak-anak saya fasih berbicara ‘goblok atau guoblok’. Sebuah kosakata kasar yang sama sekali tidak pernah keluar dari mulut mereka sebelum menonton film tersebut. Jadi, kita harus rela meluangkan waktu untuk menyeleksi film-film yang layak tonton untuk anak-anak kita. Jangan kita serahkan tarbiyah anak-anak kita kepada televisi.
Menjadi orangtua butuh perjuangan yang tidak mudah. Dan perjuangan ‘melawan’ siaran televisi ternyata sangat melelahkan. Ah, betapa bahagianya jika di negeri ini hadir televisi nasional yang aman untuk anak-anak. Semoga!




[i] Adalah penulis buku “Musuh Berwajah Ramah; Mewaspadai Pengaruh Negatif Televisi”

Share this post :

+ Komentar + 2 Komentar

4 Desember 2012 11.42

subhanaallah sama dgn rumahku kanda tak ada tv,kakak yg djakarta ingin mbelikan tv komplit dgn parabola tapi ibu mnolak jd ampe skarang ga'ada tv....kanda ku ingin jd pnulis tp..sering malez jd cuma jd sbuah cita2 tanpa ralita trus gmn kanda???

Nadhif
29 Desember 2012 18.05

Alhamdulillaah , bapak Muhsin sependapat dengan saya , malah saya dibelikan Orang tua, TV yang Sangat Luas sekali dengan faasiltas lain yang mendukung untuk menonton terus menerus. Namun Alhamdulillah juga Saya Sudah Akhil baligh. jadinya saya wajib memilih acara yang baik, Tapi sangat seedikit sekali yang benar - benar baik.

Poskan Komentar

Anda merasa mendapatkan KEBAIKAN dari postingan ini? SILAHKAN BERKOMENTAR secara santun, bijak, dan tidak menghakimi. TERIMAKASIH telah sudi meninggalkan komentar di sini. Semoga hidup Anda bermakna. amin...

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Guru GO! - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger