Terjemahkan Blog Ini

Headlines News :
Home » , , , » Australia Sudah Memata-matai Indonesia Sejak Tahun 1954

Australia Sudah Memata-matai Indonesia Sejak Tahun 1954

Written By Guru GO on 22 November 2013 | 08.14

Perdana Menteri Australia Tony Abbott © parentingideas



Aktivitas spionase Indonesia terhadap Australia bukan hal baru. Hal itu diungkapkan oleh pengamat pertahanan Australia Philip Dorling dalam analisisnya di harian Australia The Sydney Morning Herald, 18 November 2013.
“Australia telah memata-matai Jakarta sejak lama. Kedutaan Australia di Jakarta adalah pos Badan Intelijen Australia yang pertama di luar negeri. Pos itu didirikan pada tahun 1954, dan Australia selalu menempatkan Indonesia pada prioritas utamanya,” kata Dorling.
Buku harian yang tak dipublikasikan milik salah satu Duta Besar Australia untuk RI, Sir Walter Crocker, menunjukkan bahwa Badan Intelijen Australia (Defence Signals Directorate) secara rutin memecah sandi rahasia diplomatik Indonesia sejak pertengahan tahun 1950.
Pada tahun 1960-an, Badan Intelijen Inggris (GCHQ) bahkan membantu DSD “membongkar” mesin sandi rahasia Hagelin buatan Swedia yang dipakai Kedutaan Indonesia di Canberra, Australia.
Tahun 1970, fasilitas radio DSD di Shaol Bay di luar Darwin, Australia, memantau komunikasi militer Indonesia. Dari hasil penyadapan itu, Australia memperoleh peringatan dini mengenai niat Indonesia menginvasi Timor Timur.
Tahun 1999, laporan rahasia DSD mengenai Indonesia dan Timor Timur bocor. Laporan itu menunjukkan intelijen Australia masih mempunyai akses luas terhadap komunikasi militer Indonesia, bahkan rakyat sipil di negeri itu. Oleh sebab itu pembakaran ibu kota Timor Timur, Dili, oleh tentara Indonesia pada September 1999 tidak lagi mengejutkan intelijen Australia.
Dorling mengatakan, setiap Perdana Menteri Australia sejak Robert Menzies telah sepenuhnya diberitahu mengetahui luas cakupan penetrasi DSD terhadap wilayah diplomatik Indonesia, militer RI, serta komunikasi sipil di negeri itu yang terus meningkat. Menzies menjabat sebagai PM Australia pada periode 1949-1966.
Hubungan Indonesia dan Australia berada di masa keemasan saat Paul Keating menjadi Perdana Menteri Australia. Keating mengambil langkah diplomatik jitu dengan mendekati langsung Presiden Soeharto yang saat itu berkuasa. Dengan kedekatan personal antara keduanya, Keating tahu betul arah pemikiran Soeharto atas diplomasi regional RI.
Ada alasan lain kenapa PM Keating mampu menjaga hubungan baik dengan Soeharto. Ia membagi informasi yang didapat intelijen Australia mengenai Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad. Ketika itu, DSD berhasil menyadap ruang kabinet Malaysia.
Aktivitas pengintaian yang dilakukan DSD terhadap Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, istrinya, dan sejumlah pejabat tinggi RI, menurut Dorling dilakukan untuk memberikan gambaran lebih jelas mengenai pandangan politik dan hubungan personal SBY. Semua itu diperlukan oleh analis intelijen dan pembuat kebijakan Australia.
Operasi penyadapan yang dilakukan Australia terhadap Indonesia dilakukan dari fasilitas rahasia mereka yang berlokasi di Kedutaan Besar Australia di Jakarta, dan merupakan bagian dari program intelijen ‘Lima Mata’ yang lebih luas dengan kode ‘STATEROOM.’ Kolaborasi intelijen ‘Lima Mata’ mencakup Amerika Serikat, Inggris, Selandia Baru, Kanada, dan Australia.
Operasi intelijen itu disebut bertujuan untuk mengumpulkan informasi mengenai ancaman teroris. Namun mantan agen intelijen Australia mengatakan kepada media Australia, Fairfax, bahwa fokus penyadapan itu sesungguhnya menyasar data intelijen di bidang politik, diplomatik, dan ekonomi.
“Pertumbuhan pesat jaringan telepon seluler adalah berkah besar, dan elite politik di Jakarta amat cerewet. Mereka bahkan tetap mengoceh meski curiga disadap oleh intelijen mereka sendiri,” kata mantan agen intelijen Australia itu.
Pada akhirnya meskipun terbongkarnya spionase Australia terhadap Indonesia menyebabkan rasa malu yang teramat besar bagi Negeri Kanguru, Dorling menyimpulkan Australia tak akan berhenti melakukan aksi spionase.
Sementara itu, Perdana Menteri Australia Tony Abbott menyatakan pemerintah manapun di dunia punya tugas utama melindungi negaranya dan mengedepankan kepentingan nasional. “Setiap pemerintah mengumpulkan informasi, dan mereka (Indonesia) pun tahu bahwa pemerintah negara lain melakukan hal serupa,” ujar Abbott.
Sebagai perdana menteri, Abbott harus memastikan keselamatan setiap warganya. “Itu sebabnya kami mengumpulkan informasi intelijen,” ujarnya. Namun Abbott menjamin informasi yang diperoleh Badan Intelijen Australia tak akan digunakan untuk hal buruk.
Apapun, Presiden SBY terlanjur murka. “Tindakan (penyadapan oleh) Amerika Serikat dan Australia jelas telah merusak kemitraan strategis dengan Indonesia sebagai sesama negara penganut sistem demokrasi. Indonesia menuntut Australia memberikan jawaban resmi yang dapat dipahami publik terkait isu penyadapan terhadap Indonesia,” kata SBY. Demikian dikutip dari laman VIVAnews.
Sumber: fimadani.com
Share this post :

Poskan Komentar

Anda merasa mendapatkan KEBAIKAN dari postingan ini? SILAHKAN BERKOMENTAR secara santun, bijak, dan tidak menghakimi. TERIMAKASIH telah sudi meninggalkan komentar di sini. Semoga hidup Anda bermakna. amin...

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Guru GO! - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger